ANAK LAIN SEMUA BERJAYA KECUALI YANG NO.3. AKU SELALU PERLI DIA. SUATU HARI AKU STROK, APA YANG DIA BUAT MENYENTUH HATIKU !!!

 

 

ANAK LAIN SEMUA BERJAYA KECUALI YANG NO.3. AKU SELALU PERLI DIA. SUATU HARI AKU STROK, APA YANG DIA BUAT MENYENTUH HATIKU !!!

“Saya ada 4 orang anak, semua berjaya kecuali seorang. Ada doktor, enginer dan lawyer tapi yang no.3 tak menyerlah langsung. Kau sorang je kerja kilang. Buat malu keluarga aje.Takdir Allah saya kena strok. Isteri saya pun sakit jugak. Tak mampu nak uruskan saya. “Satu harianak ke3 balik dengan beg besar rupa-rupanya…

“Saya ada 4 orang anak, semua berjaya kecuali seorang. Ada doktor, enginer dan lawyer tapi yang no.3 tak menyerlah langsung. Kau sorang je kerja kilang. Buat malu keluarga aje.Takdir Allah saya kena strok. Isteri saya pun sakit jugak. Tak mampu nak uruskan saya. “Satu hari anak ke3 balik dengan beg besar rupa-rupanya…

Anak Lain Semua Berjaya Kecuali Yang no.3. Aku Selalu Perli Dia. Suatu Hari Aku Strok, Apa Yang Dia Buat Menyentuh Hatiku !!! | “Saya ada 4 orang anak, semua berjaya kecuali seorang. Ada doktor, enginer dan lawyer tapi yang no.3 tak menyerlah langsung. Dapat gred 2 SPM. Sangat mengecewakan saya. Tuisyen beratus ringgit sebulan tapi hasil tak de. Tak macam abang, kakak dan adik dia dapat straight A.

“Habis sekolah dapat lah kerja kilang. Duduk dengan saya. Tiap kali sebut pasal belajar mesti saya ungkit dia, ‘tengok macam adik beradik yang lain, semua kerja elok-elok. Kau sorang je kerja kilang. Buat malu keluarga aje.’ Ini ungkapan yang selalu saya lepaskan pada dia.

“Masa berlalu pantas. Takdir Allah saya kena strok. Isteri saya pun sakit jugak. Tak mampu nak uruskan saya. Ingat ada anak yang jadi doktor mudah la cikit. Tak juga. Harap anak-anak lain semua sibuk dengan kerja masing-masing. Hanya datang lawat sesekali, lepas tu cepat-cepat nak balik. Masa ni anak ketiga dah kerja jauh dari rumah.

Anak Berhenti Kerja

“Satu hari anak ke3 balik dengan beg besar. Saya tanya kenapa. Dia jawap berhenti keja sebab nak jaga abah. “Kelu lidah saya. Berhemburan air mata saya pada hari itu. Inilah anak yang paling saya kecewa dulu. Tapi dialah yang menjaga saya hinga hari ini. Saya mohon ampun kepada Allah atas kesilapan saya yang dulu.

“Rupanya Allah jadi kan dia kurang dalam pelajaran, tapi Allah sertakan dia dengan rasa tanggungjawab yang tinggi.

“Demikianlah Allah takdirkan sesuatu kepada manusia ada hikmahnya. Mungkin kita tak nampak sekarang, masa depan kita tak tau. Bersangka baiklah dengan Allah.

“Bagi ibubapa yang dapat result anak tak cemerlang, Jangan kecewa. Gagal dalam peperiksaan bukan berakhirnya kehidupan. Semoga kisah ini menjadi teladan buat semua. Perkongsian sahabat..

Sumber: Bahagian Dakwah Jakim

Seorang anak, meskipun telah berkeluarga, tetap wajib berbakti kepada kedua orang tuanya. Kewajiban ini tidaklah gugur bila seseorang telah berkeluarga. Namun sangat disayangkan, betapa banyak orang yang sudah berkeluarga lalu mereka meninggalkan kewajiban ini. Mengingat pentingnya masalah berbakti kepada kedua orang tua, maka masalah ini perlu dikaji secara khusus.

Jalan yang haq dalam menggapai ridha Allah ‘Azza wa Jalla melalui orang tua adalah birrul walidain. Birrul walidain (berbakti kepada kedua orang tua) merupakan salah satu masalah penting dalam Islam. Di dalam Al-Qur’an, setelah memerintahkan manusia untuk bertauhid, Allah ‘Azza wa Jalla memerintahkan untuk berbakti kepada orang tuanya.

Seperti tersurat dalam surat al-Israa’ ayat 23-24, Allah Ta’ala berfirman:

وَقَضَىٰ رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا ۚ إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

“Dan Rabb-mu telah memerintahkan agar kamu jangan beribadah melainkan hanya kepada-Nya dan hendaklah berbuat baik kepada ibu-bapak. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik. Dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah, ‘Ya Rabb-ku, sayangilah keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku pada waktu kecil.’” [Al-Israa’ : 23-24]

Perintah birrul walidain juga tercantum dalam surat an-Nisaa’ ayat 36:

وَاعْبُدُوا اللَّهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا ۖ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَبِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَالْجَارِ ذِي الْقُرْبَىٰ وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْبِ وَابْنِ السَّبِيلِ وَمَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ مُخْتَالًا فَخُورًا

“Dan beribadahlah kepada Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga dekat, tetangga jauh, teman sejawat, ibnu sabil [1], dan hamba sahaya yang kamu miliki. Sungguh, Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membanggakan diri.” [An-Nisaa’ : 36]

Dalam surat al-‘Ankabuut ayat 8, tercantum larangan mematuhi orang tua yang kafir jika mereka mengajak kepada kekafiran:

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حُسْنًا ۖ وَإِنْ جَاهَدَاكَ لِتُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلَا تُطِعْهُمَا ۚ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

“Dan Kami wajibkan kepada manusia agar (berbuat) kebaikan kepada kedua orang tuanya. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang engkau tidak mempunyai ilmu tentang itu, maka janganlah engkau patuhi keduanya. Hanya kepada-Ku tempat kembalimu, dan akan Aku beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” [Al-‘Ankabuut (29): 8] Lihat juga surat Luqman ayat 14-15.

sumber media terkini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *